SEPATU BUTUT ANAKKU DAN TITAH KESEDERHANAAN ALA GONTOR

Sepatu Butut Anakku dan Titah Kesederhanaan Ala Gontor; Abdul Matin Bin Salman (Wali Santri Gontor & Warek I IAIN Surakarta)

kesederhaan bukanlah kemiskinan
lukisan sepatu butut

Sejak awal, saya tidak terlalu menenkankan anakku diterima sebagai santri Gontor. Prinsip saya, seusai pendidikan dasar, anak-anak saya harus melanjutkan ke pesantren. Pesantren apapun itu. Karena saya yakin, tidak ada pesantren yang mendidik santrinya dengan cara yang tidak benar. Tidak mudah memang, menjadi orangtua di zaman now. Banyak kendala waktu mendidik anak secara privat. Terlebih di zaman ketika teknologi telah merenggut banyak kesempatan kita untuk mendidik mereka secara langsung. Bahkan, sekalipun anak-anak bersama orangtua 24 jam, seringkali minim “kebersamaan” di antara mereka. Fisik memang terlihat dekat, tetapi hati dan pikiran saling berjauhan. Kekhawatiran itu semakin memuncak, ketika melihat fenomena kehidupan anak-anak seperti saat ini.

Kesederhanaan nan Indah

Nama anakku Wael. Dia sekarang duduk di kelas IV Gontor I. Suatu hari, tepatnya tanggal 29-30 Desember 2018, kami sekeluarga mengunjunginya. Meski diberengi hujan gerimis, dengan senang hati kami mendirikan tenda di pelataran Gedung Satelit, tepatnya di depan  Bagian Penerima Tamu. Sungguh tiada rasa kesal, capek atau mengeluh. Bahkan dua adik Wael pun ikut membantu mendirikan tenda dengan penuh bahagia. Sedangkan ibu mereka, sibuk menyiapkan makanan untuk disantap bersama Wael yang sebentar lagi akan beristirahat setelah shalat Ashar.

Tenda pun terpasang dan siap pakai. Kami menghuni tenda kebersamaan itu dengan penuh rasa bahagia. Kami tidak sendirian. Di sekitar kami juga banyak wali santri yang lain melakukan hal yang sama. Kami saling bergotong royong, sangat indah dan tak ada perhitungan sedikitpun di antara kami. Tidak jarang kami saling tukar lauk atau sekedar minuman dan buah-buahan yang dibawa dari rumah masing-masing. Bagaikan satu keluarga besar yang harmoni dan menciptakan suasana kehidupan tersendiri yang unik. Suasana itu bagi kami membuat hidup lebih bersemangat dan bervariasi.

Anakku Kebanggaanku

Saat dinanti itu tiba. Anakku datang ke tenda kami, setelah mencari ke sana ke mari karena saking berjubelnya tamu yang hadir hari itu. Rasa kengen kami terobati. Meski anak kami bukan termasuk anak yang berprestasi, tapi dia adalah kebanggaan kami. Mungkin warisan bapaknya yang juga tidak sepandai kawan-kawannya yang lain. Hal pertama yang kami lakukan adalah bercengkerama, saling melepas kangen. Lama saya dan istri memandangi anak kami yang sudah sebulan tidak kami jenguk. Saya lihat di wajahnya ada beban yang sedikit terlupakan dengan kedatangan kami. Kami mulai menghidangkan pesanan makanan kesukaannnya yang sudah kami siapkan dari rumah. Dia nampak senang sekali, ketika melihat rendang jawa buat ibunya. Saya lihat dia cepat-cepat mencicipinya. Sungguh tidak ada kenikmatan yang bisa kami rasakan kecuali kami harus bersyukur atas semua nikmat yang diberikan kepada kami, dan selalu berharap kiranya Allah menyempurnakannya dengan keteguhan keislaman dan keimanan kami.

Belum lama masa kami bercengkerama dengan anak-anak di dalam tenda, jam raksasa menara Gontor berbunyi nyaring dan disusul oleh bunyi dentuman “jaros”, lonceng keajaiban di depan aula. Itu pertanda anak kami harus segera berpisah. Pertemuan kami sore itu pun selesai. Kami siap menyambut kembali anak kami pada jam makan malam, setelah shalat Maghrib dan baca al-Qur’an.

Kebersamaan dalam Persaudaraan

Bunyi lonceng kecil terdengar nyaring. Itu pertanda bahwa makan malam telah dimulai. Wael datang  beserta kawan-kawannya dan segera menyantap makanan yang telah dihidangkan oleh ibunya. Mereka makan dengan lahap sekali. Lagi-lagi kami harus bersyukur karena telah ditunjukkan pemandangan indah berupa proses tumbuhnya  kebersamaan dan rasa persaudaraan di antara Wael dengan anak-anak sebayanya yang sama-sama sedang berjuang merajut masa depan gemilang. Sungguh tidak ada hal yang bisa kami ucapkan, kecuali rasa haru. Tanpa terasa air mata kami pun menetes.

Pertemuan kami lagi-lagi terhenti saat kami mendengar lonceng berbunyi tanda para santri harus bergegas mengikuti kegiatan berikutnya, yaitu shalat Isya’. Tetapi tidak masalah dengan semuanya itu. Kami ikhlas, karena itulah proses yang sejatinya kami kehendaki. Meskipun kami juga belum begitu puas bercengkerama dengan Wael. Kami rela berkorban demi masa depan dunia dan akhirat anak kami. Toh esok masih ada, insyaAllah kami akan bertemu dan bercengkerama kembali.

Sepatu Butut itu..

Esok hari saat matahari belum terbit, tiba-tiba anak kami datang ke tenda. Dia langsung menghampiri adik-adiknya yang belum bangun. Dengan jahil dia “nggangguin” adik-adiknya agar bangun dan bersegera shalat subuh.  Satu prilaku sederhana yang jarang kami lihat saat mereka di rumah. Mungkin itu luapan ekspresi kecintaan dan kangen yang terpendam. Saya lihat anakku sudah siap dengan baju formal untuk sekalian masuk sekolah.

Tak lama kemudian, kawan-kawannya datang dan kami pun menyiapkan sarapan ala kadarnya. Nasi bungkus dengan pecel dan tempe khas Ponorogo. Oh ya… tidak ketinggalan krupuk sebagai pendamping seleranya. Pada saat anakku mau pamitan untuk bersekolah, saya lihat sepatunya sudah tampak jebol baik sebelah kanan maupun kirinya. Sepertinya sudah tidak layak pakai lagi. Bahkan untuk dibandingkan dengan para pemulung, sepatu anakku terlihat jauh lebih buruk. Sungguh, jantungku rasanya mau copot melihat anakku dengan sepatu butut begitu. Ingatanku langsung tertuju pada dua tahun lalu saat Wael minta sepatu bekasku setelah beberapa kali kehilangan sepatunya. Kebetulan ukuran sepatuku sama dengan ukuran sepatunya. Seketika saya tarik dia ke arahku dan memeluknya. Saya bisikkan di telinganya: “Kak, sepatu kakak diganti ya. Abuya ada sepatu bekas di mobil”. Pelukanku dilepas seraya mejawab: “Nggak usah, Buya… nanti kalau aku ganti sepatu lebih bagus khawatir tidak efektif. Lagian aku sudah nyaman dengan sepatu ini. Efektif, efisien dan praktis. Kemana saja saya pergi, saya lepas, saya tidak pernah khawatir akan kehilangan. Saya mau yang praktis saja. Karena di Gontor semua harus sesuai dengan jadwalnya”. Saya bilang: “Bukan takut hilang?” Dia menjawab: “Tidak. Hanya karena praktis dan efisien waktu”.

Kesederhaan ala Gontor

Saya baru sadar, anakku telah menyerap pendidikan ala Gontor yang fenomenal itu. Bahwa, dia sedang menjalankan titah kesederhaan sebagai salah satu sunnah penting dalam pembentukan karakter di Gontor. Bangga rasanya aku memiliki anak yang cepat belajar dari proses pendidikannya. Selamat anakku sayang, engkaulah kebanggan kami sekeluarga. Semoga engkau selalu diberikan keberkahan dan kebaikan dunia dan akhirat. Semoga langkamu selalu dalam bimbingan Allah Ta’ala. Hanya doa yang bisa kami panjatkan setiap hari tanpa henti. Bersama nafas kami, engkau selalu menjadi impian kami dan umat Islam pada umumnya. Aaamiin..[]

 

 

23 thoughts on “SEPATU BUTUT ANAKKU DAN TITAH KESEDERHANAAN ALA GONTOR”

  1. Kisah yg inspiratif untuk kesederhanaan yang di ajarkan di ponpes Gontor, semoga mereka menjadi calon 2 pemimpin yang bertaqwa ,berwawasan luas serta mengedepankan sikap kesederhanaan,kelak pada masanya aamiin…..concord 93

  2. Terima kasih sudah ikut membacanya. Menjadi wali santri memang harus memiliki jiwa selaluikhlas. Kita harus mampu meyakinkan diri kita sendiri bahwa, anak kita akan kuat, jika kita kuat. Yang dimaksud adalah segalanya, terutama kuat hati kita untuk menerima segala keluhan anak kita, kuat doa dan kuat spiritual. Yakin bahwa setiap yang hilang pasti sudah Allah sediakan gantinya, diganti dengan rizki yang mudah, masa depan anak yang cerah dan harta yang bersih. Maka ikhlas atas segala yang terjadi merupakan alasan yang kuat, mengapa Allah menjadikan kita orang2 pilihan. Matur suwun sudah mau sharing dan saling menguatkan

  3. Ini tulisan Dr. Abdul Matin, pak Ahda. Beliau Warek I IAIN Surakarta yang walisantri Gontor. Pak Ahda pasti kenal beliau, karena sesama Azhari…

  4. Begitu juga yg di alami walsan lainnya. Pernah saya belikan sepatu yg dr karet, bentuknya sama dg yg dipkai sekolh sehari2….lbh efekti, efisien, awet tdk rusak ketika berlari dn kehujanan…..eeee…..trnyata ga boleh pakai sepatu karet..😔
    Mhn doanya semua santri kuat, sehat, lancar…. sukses sampai mjd alumni….🙏🙏

  5. Wah kisah sama persis dengan anakku, pake sepatu butut kulitnya hampir semua mengelupas tak hitam lagi warisan dari mbah Kakungnya waktu anak baru. Namun sayang tadi sore telpon via Wartel, “Yah sepatuku hilang, tapi gak usah buru buru dibelikan aku masih bisa pinjam teman”, ujarnya.
    Padahal sepatu tersebut sudah tak layak dipakai, lusuh kumal, pemulungpun enggan mengambilnya

  6. Wwah kisah kok sama dengan anakku, sepatu warisan mbah Kakungnya, butut lusuh kulitnya mengelupas semua, namun sayang baru sore tadi telpon kalo sepatu itu hilang.
    “Gak usah buru buru dibelikan dulu Yah, aku masih bisa pinjam teman”, omongannya via telpon di Wartel.

  7. Ya allah keinget ankku pak..baca tulisan bp smuanya bs terbayangkan situasi dan kondisinya,kbtln ank sy bru kls 1..blm lama ini ada beli sepatu baru udh sklian dijahit biar kuat,ehh bru bbrp hr dipake ternyata hilang d wartel, wktu lg tlp bel udh bunyi smua berebutan kluar dan sepatu ank sy hilang mngkin ada yg slh pke akhirnya pk yg ada aja drpd hrs nyeker k kls,kbtln sptu yg ada udh ga bgs.Pas crta sm sy,sy tawarin lg untuk beli yg bru tp dia menolak dia bilang gpp yg ini jg msh bs dipke..subhanallah pa sy terharu cmpur sedih yaa namanya jg ibu sma anknya.

  8. Padahal waktu berkunjungannya jampir bersamaan kita pak… anak saya masih kelas 1… masih penuh dengan perjuangan yang tidak bisa dikatakan hanya sedikit… tapi dengan sedikit tersebut… sudah sangat banyak dan bermakna… terima kasih sharingnya pak… 👍🏻👍🏻👍🏻😊😊😊

  9. Ya Allah, saya terharu……mudahan anakku bisa punya keinginan yang kuat ikut nyantri di Gontor Ponorogo 😊
    Anakku tahun depan kelas 6 SDIT di depok. Amin
    Share bapak/ibu wali santri menumbuhkan keinginan yang kuat dari anaknya….bukan saja dari ortunya yang bisa berharap nyantri di Gontor.

  10. mudah2an putra putri kita diberkahi oleh Allah dengan keislaman, keimanan dan kesalehan di manapun mereka berproses dalam belajar, amin… mereka lahir dari benih kita, tetapi mereka adalah anak zamannya. tugas kita hanya menfasilitasi dgn ikhtiyar memberikan pendidikan yg terbaik bagi mereka..

  11. insyaAllah, syekh… tulisan2 ringan tetapi lahir dari hati (perspektif empatik) akan mudah ditangkap dan dipahami oleh mereka yang membacanya juga dengan hati, insyaAllah…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *